KADO DARI SAHABAT

Lala  bingung  setengah  mati  dengan  sikap  sahabatnya,  Nila.  Tiba – tiba  saja  Nila  menjauh  darinya,  kalau  biasanya  Nila  selalu  menyapa  duluan  setiap  bertemu  kali  ini  Lala  yang harus  menyapa  duluan  dan  balasan  yang  di  berikan  oleh  Nila  hanya  anggukan.

Awalanya  Lala  hanya  mengira  kalau  Nila  hanya  stres  menghadapi  ujian  kelulusan. Tapi  perkiraan  Lala  hanya  bertahan  sebentar,  saat  dirinya  melihat  Nila  pulang  dari tempat  les  nggak  sengaja  Nila  bertemu  dengan  teman  sekelasnya.  Lala  melihat  kalau  Nila  terlihat  akrab  seperti  biasanya  namun  tidak  untuk  Lala.  Karna  merasa  kesal  dan  sedih  bercampur  marah  Lala  berlari  pulang  dan  nggak  sengaja  menabrak  Nila  yang  sedang  berbicara  dengan  teman  sekelasnya.

” Lho,  Lala  kamu  sedang  apa  di  sini?” tanya  Nila  saat  dirinya  di  tubruk  oleh  Lala.

Lala  diam  dan  hanya  menatap  Nila  dengan  sorot  marah.  ”Masih ingat  padaku  ternyata?”

Lala  langsung  pergi  meninggalkan  Nila  yang  kebingungan.  Sejak  insiden  itu  Lala  mulai  menjauh  dari  Nila.  Sebenarnya  Lala  nggak  mau  menjauh  dari Nila  dan  dia  nggak  benci  pada  sahabatnya  hanya  kesal  dengan  sikap  sahabatnya.  Sudah   berkali  mencoba  pada  Nila,  tapi  Nila  selalu  menghindar.

***

Sudah  sebulan  Lala  dan  Nila  tidak  saling  bicara  saling  sapapun  jarang.  Teman – teman  yang  lainpun  merasakan  perubahan  sikap  keduanya.  Tapi  mereka  tidak  bertanya.  Ternyata  bukan  hanya  teman – teman  merasakan  perubahan  sikap  Lala.  Nilapun  merasakan  hal  yang  sama  tapi  dia  memilih  diam.

Siang,  di  kantin  sepulang sekolah  tiba – tiba  Nila  menghampiri  Lala  yang  tengah  menikmati  es  jeruk  dan  bakso  yang  baru  saja  ia  pesan.  Melihat  kedatangan  Nila  yang  tidak  di  sangka – sangka  itu,  dalam  hati  Lala  gembira  dirinya  membayangkan  akan  berbaikan  dengan  Nila.

”La,  besok  Minggu  teman – teman  pada  mau  latihan  buat  pensi.  Jadi  besok  kamu  langsung  aja  ke  ruang  tari  sekolah.”  ujar  Nila  singkat  lalu  berlalu.

Lala  yang  udah  berharap  dia  baikan  dengan  Nila hanya  terdiam  tak  menyangka  Nila  hanya  mengatakan  itu.  Kekesalan  mulai  muncul  dalam  Lala  hingga Lala  membalas  ucapan  Nila  dingin.

”Aku  nggak  ikut!  Aku  bukan  termasuk  anggota  drama.  Jadi  nggak  masalah  kalau  aku  nggak  datang,”

Nila  berhenti  melangkah.  Dia  berbalik  dan  menatap  Lala  sekilas  baru  membalas  ucapan  dingin  Lala,   ”Kamu  emang  bukan  anggota  drama,  tapi  kamu  ketuanya.”

”Tanpa  ketua  pasti  masih  bisa  jalan  bukan.  Toh  masih  ada  wakil  ketuanya….”

Lala  meninggalkan  Nila  yang  terdiam.  Pasti  yang  di  maksud  Lala  adalah  Nila.  Memang  Nila  yang  menjadi  wakil  dan  Lala  ketuanya  tapi  itu  dulu  sebelum  kedua  sahabat  itu  saling  menjaga  jarak.

***

Minggu  siang,  Lala  akhirnya  memutuskan  untuk  datang  ke  sekolah.  Dia  nggak  ingin  masalahnya  dengan  Nila  ia  lemparkan  ke  teman –  temanya  yang  tidak   tahu  menahu  masalanya  dengan  Nila. Walau  awalnya  bimbang  tapi  akhirnya  ia  berangkat  juga  ke  sekolah.  Sebenarnya  Lala  lagi  nggak  mood  gara – gara  ortunya  pada  nggak  pulang  padahal  hari  ini  Lala  ulang  tahun.  Alasannya  kerjaan  masih  numpuk.  ’Great!  Ortuku  sekarang  nggak  peduli  lagi  denganku  dulu  sahabatku  sekarang  ortuku.’

Langkah  lambat  Lala  menuju  ruang  tari  membuat  dirinya  terlambat  mengikuti  latihan.  Janjinya   jam  setengah  11  tapi  Lala  tiba  di  ruang  tari  jam  11.  Tapi  saat  tiba  di  depan  ruang  tari  Lala  mengerutkan  kening.  Dirinya  tidak  mendengar  suara  apapun  dari  ruang  tari.  ’Apa  mereka  udah  selesai  latihan?’  batin  Lala.  Lala  melirik  jam  tangan  pemberian  Nila  2  tahun  lalu.  ’Jam  11!  Cepat  banget  mereka  latihan.’  Pelan – pelan  Lala  membuka  pintu  kayu  ruang  tari.  Gelap.  Lala  mencari  saklar  yang  berada  di  samping  pintu  kayu.  Begitu  saklar  di  nyalakan  terdengar  teriak,

SURPRISE!!!!

Lala  kaget  nggak  nyangka  kalau  temen – temenya  nyiapin  kejutan  kayak  gini.  Yang  nggak   kalah  terkejutnya   mama  dan  papanya   termasuk  dari   salah  anggota  penyambutan.

”Ayo  tiup  lilinnya  dulu,”

Lala  menoleh  pada  sumber  suara  barusan.  Nila  berdiri  di  sampingnya  dengan  membawa  blackforest  lengkap  dengan  lilin  berbentuk  angka  12.

”Ni…la,,,,”

”Aduh,  cepet  deh!  Aku  nggak  kuat  bawain  kue  ini  terus.  Berat  tauk!”  ucap  Nila  sambil  tertawa.  Lala   langsung   meniup  lilinnya  tapi  sebelumya  dia  make  a  wish  dulu.

”Selamat  ulang  tahun  ya,  Sayang”  mamanya  megecup  pipi  Lala  di  ikuti  papa  dan  teman – temanya.  Saat  giliran Nila,  Nila  memeluk  Lala.

”Maaf   ya,  kalau  akhir – akhir  ini  aku  ngejahuin  kamu.  Aku  pengen  buat  surprise  buat  kamu.  Di  tambah  lagi  kamu  jadi  ikut  ngehindari  aku.  He… he…  kejutanku  berhasilkan!”

”Iya,  berhasil.”  balas  Lala  sambil  menghapus  air  matanya.  ’Terima  kasih  Tuhan.  Kau  telah  memberiku  hadiah  terindah’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s